Kamis, 02 April 2009

Hamas masih tangguh

Monday, 19 January 2009
Juru Bicara Gerakan Perlawanan Islam Palestina (Hamas) mengatakan, kemampuan roket Hamas tidak menurun. Seperti dilaporkan Televisi Al-Aqsa, Juru Bicara sayap militer Hamas, Abu Ubaidah dalam jumpa pers di Gaza menyatakan, tidak seperti yang diklaim Rezim Zionis Israel, pasukan kami hingga akhir peperangan terus menembakkan roket ke wilayah Palestina pendudukan dan kami tetap siap untuk menembakkan roket berikutnya. Israel mengklaim Hamas sudah tidak mampu menembakkan roket ke wilayahnya, Abu Ubaidah menambahkan, dalam perang yang tidak seimbang ini brigade Al-Qassam hanya kehilangan 48 anggotanya dan seribu lebih syuhada lainnya adalah warga sipil. Di sisi lain Israel mengaku jumlah pejuang yang gugur mencapai lima ratus orang.

Abu Ubaidah menilai pembunuhan tawanan Israel oleh serdadu rezim ini sendiri adalah ilegal. Ditambahkannya, serdadu Israel menembaki warganya yang menjadi tawanan pejuang dengan harapan tidak ada lagi tawanan perang yang masih tertinggal di tangan pejuang. Ia menyebut klaim Perdana Menteri Israel, Ehud Olmert, yang menyebut korban tewas di pihak tentaranya yang hanya berjumlah sepuluh orang sangat menggelikan. Ditegaskannya, Hamas sendiri telah berhasil membinasakan 80 serdadu Israel. Menurutnya, jika klaim Tel Aviv yang mengaku berhasil menghancurkan pelontar roket kami maka seharusnya rezim ini menyiarkan rekaman atau gambar pelontar roket yang hancur tersebut.

Berbagai kutukan terhadap penjajah Zionis Israel terlontar melalui orasi dan poster yang diusung massa demonstran Partai Keadilan Sejahtera dalam demo besar-besaran hari ini di jalan Tamrin Jakarta. Termasuk, poster monyet yang disimbolkan untuk Israel.

Bagi rakyat Indonesia, monyet adalah simbol perilaku yang jelek, tidak tahu malu, dan selalu berkhianat.

Selain simbol monyet, massa demonstran yang rela berpanas-panasan mengajak umat Islam untuk bersimpati terhadap perjuangan organisasi gerakan Islam Palestina, Hamas. Bahkan, mereka mengindentikkan PKS sebagai gerakan Hamas yang selalu bersikap tegas terhadap Zionis Israel. Ajakan lain dari massa PKS adalah 'one man, one dolar'. Mereka mengajak umat Islam Indonesia untuk menginfakkan senilai satu dolar Amerika untuk membantu pendanaan umat Islam Palestina yang saat ini dibantai Israel.

Tidak ada komentar: